Kiamat Kantor Cabang Mengintai, BRI Justru Mau Tambah Layanan Fisik


Read More

Jakarta, CNBC Indonesia – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat penurunan jumlah kantor cabang perbankan. Per September 2023 terjadi penyusutan jumlah kantor perbankan 3,63% (yoy) menjadi 24.459 unit kantor. Hal ini terjadi seiring dengan menguatnya tren transformasi digital.

Namun begitu, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) menyatakan justru akan memperluas layanan fisiknya. VP of Transaction Banking BRI Rudy Automo mengatakan bahwa pihaknya tidak akan menutup kantor cabang.

“Kantor cabang BRI tutup saya rasa sih tidak ya. Kita malah tetap akan memperluas jangkauan physical kita juga. In fact, selain kantor cabang kita juga punya pemberdayaan lewat unitnya BRI Link tadi,” ujarnya di Kota Kasablanka, Rabu (24/1/2024).

“Jadi sebenarnya menurut saya sih jaringannya akan makin besar aja sih.”

Rudy mengatakan bahwa BRI menargetkan transaksi di tahun politik akan mengalami peningkatan yang cukup tinggi. Sebab, masa pemilu meningkatkan aktivitas masyarat di berbagai sektor, seperti percetakan, konsumsi, dan lain-lain. Di samping itu, transaksi di tahun 2024 juga akan tinggi karena banyaknya ‘kebutuhan terpendam’ masyarakat pada saat masa pandemi.

“Dulu orang mau jalan-jalan nggak bisa, orang yang mau makan-makan di luar nggak bisa. 2023 kita melihat sudah ada kenaikan. Saya mengharapkan di tahun ini sebenarnya kenaikannya juga cukup tinggi. Apalagi dari masa pemilu itu mungkin orang nobar, kumpul-kumpul bareng,” pungkas Rudy.

Sementara itu, Rudy mengungkapkan juga bahwa jumlah transaksi digital di BRI tahun 2023 bisa bertumbuh hingga 20% sampai 30%. Hal ini tidak terlepas dari demand transaksi digital yang semakin tinggi, dan juga kolaborasi BRI dengan berbagai perusahaan financial technology (fintech).

Ketika ditanya terkait penggunaannya, kebanyakan transaksi tersebut untuk konsumsi. Rudy mengatakan bahwa transaksi untuk konsumsi tinggi karena adanya keinginan terpendam dari masyarakat selama masa pandemi.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Cetak Laba Rp 29,56 T, Saham BBRI Masih Malu-Malu

(fsd/fsd)


Sumber: www.cnbcindonesia.com

Related posts