Sebut-Sebut Dolar AS Palsu, Begini Peringatan Terbaru Robert Kiyosaki


Read More

Jakarta, CNBC Indonesia – Ketidakpastian tengah menghantui global saat ini, seperti konflik geopolitik global, yang berdampak pada perekonomian negara. Ternyata, hal itu sudah diramal jauh-jauh hari oleh Penulis buku Rich Dad Poor Dad Robert Kiyosaki.

“Tolong hati-hati. Krisis perbankan semakin parah. Ancaman perang semakin besar. Bank sentral akan mendorong CBDC, Mata Uang Digital Bank Sentral, untuk memata-matai kita,” ujar Kiyosaki di platform media sosial X pada Februari lalu, dikutip Sabtu (4/5/2024).

“Saya membeli lebih banyak bitcoin dan koin perak. Tawaran perak terbesar. Saya akan menggunakan perak sebagai uang, bukan dolar AS palsu,” tambahnya.

Setelah Silicon Valley Bank dan Signature Bank bangkrut pada bulan Maret tahun lalu, Kiyosaki memperingatkan akan memburuknya krisis keuangan global, dengan adanya “penipuan, pengkhianatan, dan kolusi” di bank, Wall Street, dan pemerintah.

“Semakin banyak kartu domino yang berjatuhan,” dia menekankan pada saat itu, sambil menekankan: “Kehancuran dan krisis baru saja dimulai. Beli lebih banyak emas, perak, bitcoin. Hati-hati di jalan.”

Dia kemudian memperkirakan akan lebih banyak bank yang bangkrut. Pada bulan November tahun lalu, dia mengatakan “keruntuhan pasar besar-besaran akan terjadi,” memperingatkan kemungkinan Depresi Besar berikutnya dan perang.

Banyak orang yang menyuarakan kekhawatirannya tentang mata uang digital bank sentral. Kandidat presiden dan mantan Presiden AS Donald Trump telah berjanji untuk menghentikan Federal Reserve menciptakan dolar digital jika terpilih.

Anggota Konggres Tom Emmer (R-MN) adalah kritikus vokal terhadap CBDC. Dia telah memperkenalkan “Undang-Undang Negara Anti-Pengawasan CBDC,” yang memiliki 75 sponsor bersama. RUU ini membatasi The Fed untuk menggunakan CBDC untuk kebijakan moneter atau menawarkannya langsung kepada individu.

Kiyosaki telah lama menjadi pendukung emas, perak, dan bitcoin. Namun, dalam prediksinya baru-baru ini, dia memperingatkan, emas bisa jatuh di bawah $1.200 sementara perak dan bitcoin akan melonjak.

Penulis terkenal ini telah lama menganjurkan perak sebagai investasi berharga, dan secara konsisten menyebutnya sebagai barang murah.

Dia menganggap mata uang fiat, seperti dolar AS, sebagai “uang palsu”, sedangkan emas dan perak adalah “uang Tuhan” dan bitcoin adalah “uang rakyat.”

Pekan lalu, dia memperkirakan bahwa BTC akan mencapai $100.000 pada bulan Juni, dan menyarankan investor untuk mewaspadai halving Bitcoin yang akan datang.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Singgung Kiamat Finansial, Robert Kiyosaki Sarankan Beli 3 Aset Ini

(dce)


Sumber: www.cnbcindonesia.com

Related posts